Tumbuh dan Berkembang Jadi Bintang Masa Depan
Home » , , , , , , , , , , , , , , , , , » "Homeschooling", Kenapa Jadi Pilihan?

"Homeschooling", Kenapa Jadi Pilihan?

Written By Arjawapost on Senin, 08 Agustus 2011 | 23.58

Selasa, 9 Agustus 2011 | 14:49

Homeschooling alias sekolah rumah kini menjadi salah satu alternatif bagi orangtua untuk pendidikan anaknya. Mereka tak menempatkan si anak di sekolah formal pada umumnya. Apakah mereka tidak takut kualitas pengetahuan yang diperoleh anak akan lebih rendah dibandingkan jika menyekolahkannya di sekolah formal? Tidak juga. Anak hasil homeschooling tidak berarti rendah secara kualitas.

Nah, berikut ini ada beberapa catatan soal nilai positif homeschooling yang dirangkum Kompas.com dari berbagai sumber. Siapa tahu bisa Anda jadikan pertimbangan sebelum memutuskan "menyekolahkan" anak Anda di rumah.

1. Perkembangan anak lebih pesat
Jika dibandingkan dengan sekolah-sekolah formal pada umumnya, homeschooling sesungguhnya merupakan program yang dapat membantu dalam perkembangan anak. Setiap anak memiliki tingkat penerimaan
pengetahuan yang berbeda-beda. Namun, sekolah formal lebih cenderung untuk menyamakan semua kemampuan anak. Maka, tak jarang anak dengan daya tangkap lebih rendah harus berusaha keras dalam untuk mengatasi ketertinggalan dibandingkan dengan teman-temannya. Nah, dengan homeschooling ini, sang anak dapat belajar langsung dengan guru privat dan sesuatu yang menjadi ketidaktahuan anak akan dengan mudah diidentifikasi oleh guru karena berkomunikasi langsung.

2. Memiliki karakter yang lebih kuat
Anak dengan didikan langsung oleh orangtua akan memiliki kepekaan dan keterampilan sosial yang lebih tinggi. Hal ini dipengaruhi oleh intensitas pertemuan yang lebih sering. Selain itu, anak-anak biasanya akan merasa lebih percaya diri dan terbuka dengan segala keterbatasan pengetahuan yang dimiliki kepada pengajar atau orangtua.

3. Anak-anak akan dewasa dengan caranya sendiri
Homeschooling akan membantu anak Anda untuk menemukan tingkat kedewasaannya dan kapan ia menunjukkan kedewasaannya.

4. Anak-anak tidak perlu "stres"
Anak Anda tidak perlu takut lagi dengan kondisi ruang kelas yang ribut, gaduh, atau tekanan dari teman sebaya atau orang-orang sekitar. Anak Anda akan berinteraksi dengan nyaman di rumah

5. Mempererat kedekatan emosional
Komunikasi yang terjalin satu sama lain jelas akan memengaruhi hubungan emosional. Penelitian menunjukkan, dua faktor paling penting dalam keberhasilan pendidikan secara keseluruhan adalah pengaruh positif rumah dan keterlibatan orangtua. Dan, homeschooling menyiapkan keduanya.

6. Mengajarkan anak untuk berpikir independen
Homescooling juga mengajak anak untuk berpikir secara mandiri. Guru privat yang terlibat dalam peningkatan kemampuan anak secara akademik hanya membantu mengarahkan. Anak yang akan menentukan sendiri sejauh mana ia mampu berpikir.

Jika Anda juga ingin melibatkan guru dari luar untuk proses pembelajaran di rumah, ada baiknya mempertimbangkan hal-hal berikut sebelum memilih guru privat:

a. Guru yang menjadi pendidik haruslah bersertifikat. Mintalah kepada sang guru untuk memperlihatkan sertifikat, baik sertifikat yang berstandar sebagai guru maupun sertifikat khusus guru privat.

b. Minta kepada guru agar menyampaikan pengajarannya lebih kurang 45 menit untuk satu mata pelajaran atau setarakan dengan jadwal sekolahnya.



sumber : kompas
Share this article :

Yayasan

Dunia Bintang School

Visitors Today

Recent Post

Popular Posts

Post!!

Ini Kunci Pembelajaran di Rumah Bagi Anak TK

BDR Anak TK Dunia Bintang Banyak diantara orang tua kini bekerja dari rumah. Jika dulu setiap pagi hingga sore bekerja di kantor, sekarang s...

The Other News

 
Support : Dre@ming Post | Dre@aming Group | I Wayan Arjawa, ST
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. Dunia Bintang School - All Rights Reserved
Template Design by Dre@ming Post Published by Hot News Seventeen